Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Belajar Renang di 5 Umbul Terbaik Klaten

Assalamualaikum wr wb

Akhirnya saya nulis lagi wkwk. Kali ini saya masu cerita tentang pengalaman saya belajar renang. Dari yang ketakutan banget sampai akhirnya berani menyelam. Wuah, gilak sih prosesnya.

Saya belajar renang bersama suami dan teman-teman. Kami berpindah-pindah umbul atau pemandian atau kolam renang untuk merasakan pengalaman berenang. 

Umbul yang kami tuju biasanya ada di Klaten karena umbul di Klaten tuh cakep-cakep. Saya deskripsikan sambil cerita ya!

Pertama Kali Diajakin Renang

Suami dan teman-temannya ternyata sering renang. Saat awal pandemi, mereka liburan ke Banyuwangi untuk snorkling. Waktu itu hanya suami dan seorang kawan yang nggak bisa. Pakai pelampung, sedangkan yang lainnya tidak pakai pelampung.

Kemudian, semakin ke sini suami berlatih renang. Iya, suami juga nggak bisa renang. Ini pun sedang berproses.

Nah, kali pertama saya diajakin renang, saya nggak mau dong wkwk. Saya tuh agak trauma kalau lihat pemandian. Mungkin karena kolamnya dalam dan saya nggak bisa renang, jadi belum apa-apa udah trauma.

Kebetulan waktu itu saya sedang menstruasi, jadi yaaa makin kuat lah alasan untuk nggak ikut renang. Tapi suami ikut renang bersama teman-teman.

Renang Pertama Kali di Umbul Manten Klaten

Rabu, 23 Maret 2022

Selanjutnya, teman-teman ngajakin renang lagi. Hadeeeh. Baiklah, kalau yang kali ini nggak bisa nolak, wkwk. Saya pasrahkan semuanya kepada Allah SWT. Tentang keberanian saya, tentang mental saya, dan segalanya.

Saya diajakin renang di kolam renang paling indah se-Klaten, yakni Umbul Manten. Wuah ternyata beneran indah. Asri banget. Airnya jernih. Pepohonannya menyejukkan (nggak angker). Banyak gazebo yang menenangkan. Wuaaah asyik banget.

Saat renang, saya nggak punya persiapan apa-apa. Kaca mata pun dipinjami. Pas renang, saya tuh mengumpulkan segenap keberanian. Nggak berani buka mata woy.

Kala itu, prinsip saya: saat buka mata berarti hidung akan otomatis terbuka. Ngeri nggak tuh? Stres banget lah saya hahaha.

Apalagi saat itu teman-teman ngajakin bikin foto underwater sekaligus videonya. Wuah, saya semampu-mampunya lah. Merem dan hidung ditutup pake tangan.

Ada pun video underwater adalah video menyelam dan melambaikan tangan ke kamera. Wuah gilak. Gimana nih saya? Akhirnya saya renang terapung seada-adanya. Yang penting jadi, haha. Hasilnya saya bikin video Reels di Instagram, hahaha.

Renang di Umbul Cokro

Selasa, 24 Mei 2022

Next trip, saya dan suami diajakin untuk main di Umbul Cokro. Sepertinya teman-teman punya misi untuk mengenalkan saya banyaknya umbul indah nan unik di Klaten, salah satunya Umbul Cokro di Klaten. 

Wuah umbul yang satu ini menarik banget. Renangnya tuh kayak di selokan wkwk. Lebarnya sekitar 3 meter, tapi memanjang kayak selokan. Indaaah banget. Apalagi airnya jernih. Oh tentu saja di sini tidak dalam kok. Jadi aman-aman aja.

Di sini saya berlatih renang semampu-mampu saya. Saya perlu membiasakan diri berenang dengan air. Meski hanya berenang 3-5 meter. Tapi di sinilah proses saya mengenal air. Membiasakan diri bermain dengan air. Inshaa Allah berproses.

Oh ya, di sini juga ada kolam renang khusus anak-anak. Jadinya aman. Untuk kolam renang yang dalam, ada tempatnya tersendiri. Tapi kalau mau cari kolam renang yang paling syahdu, ya di selokan ini sih wkwk.

Makan Some di Umbul Nilo

Kamis, 2 Juni 2022

Kami diajakin lagi untuk eksplo ke tempat baru. Namanya Umbul Nilo. Tapi kali ini saya nggak ikut renang, soalnya sedang menstruasi. Ini pun baru turun dari Stone Park Turunan di Gunungkidul, eh malah teman-teman lanjut ngajakin renang. Wuah gileee…

Saya nggak ikutan renang. Jadi saya kebagian untuk foto-foto, nyamil-nyamil, dan njaga tas.

Umbul Nilo ini juga menyenangkan. Kolamnya tuh kotak doang, tapi airnya jernih. Berada di pinggiran sawah. Jadi mata itu fresh banget. Saya pernah menceritakan keindahan Umbul Nilo Klaten di blog ini juga. Baca di sini: Umbul Nilo Klaten.

Kala itu, saya dikenalkan degan some penyet. Cilok goreng yang dipenyet pake cabe. Rasanya? Muantap. Menjadi khas dan ikonik dari Umbul Nilo ini.

Renang di Umbul Nilo Klaten

Jumat, 24 Juni 2022

Pertemuan selanjutnya, kami main lagi ke Umbul Nilo di Klaten. Kali ini saya mulai nyemplung. Tapi ya seada-adanya. Renang semampu-mampunya. Nggak berani renang di tempat yang dalam. 

Saya nggak peduli teman-teman nongki renang di pojokan mana, yang penting saya mengamankan diri sendiri wkwk.

Sepertinya di sini saya mulai bisa membuka mata saat menggunakan pakai kacamata renang. Tapi nggak berani banget. Minimal saya udah mulai memberanikan diri untuk membuka mata. Hahaha.

Saya melihat ada ikan kecil-kecil yang menemani saya berenang. Saya juga melihat dasar kolam yang ternyata berpasir dan berbatu. Saya nikmati prosesnya.

Rabu, 6 Juli 2022

Belum ada progress yang berarti. Tapi suami udah mulai bisa renang yang ambil nafas di tengah-tengah renang itu loh. Sedangkan saya masih berkenalan dengan air.

Renang di Kolam Renang Bengawan Solo

Selasa, 2 Agustus 2022

Uwaaaah, udah enak-enak renang di umbul yang menenangkan, malah diajakin ke kolam renang kaporit. Hadeeeh. Bau kaporit itu menimbulkan rasa ketakutan sendiri loh buat saya.

Tapi tak apa, mari kita nikmati saja. Mengenal bagaimana wujud kolam renang Bengawan. Toh ya saya nyoba di tempat yang dangkal bareng bocil-bocil wkwk.

Saya renang bolak-balik di tempat yang dangkal itu. Hanya untuk membiasakan diri. Secapek-capeknya. Ini adalah salah satu progress untuk saya.

Sedangkan suami belajar renang di tempat yang dalam. Suami ditantang untuk renang PP di tempat yang dalam. Tapi ya dia udah bisa caranya ambil nafas saat di tengah-tengah renang. Ini adalah salah satu progress untuk suami.

Oh ya, yang ngajarin suami renang ada banyak banget. Mulai dari Mas Nugi, Mas Aan, Mas Baim, Mbak Echa, dan Mbak Nisa. Tapi coach utamanya adalah Mas Nugi.

Sedangkan saya? Diajarin siapa pun belum ada yang nyantol wkwk.

Renang di Umbul Nilo Lagi

Senin, 8 Agustus 2022

Selanjutnya, kami ke Umbul Nilo lagi. Sebenarnya saya udah bisa renang agak jauh, tapi nggak berani ambil nafas di tengah-tengah. Tapi yaaa udah mulai berani lah.

Kemudian saya tuh ditantang untuk renang dari sini ke situ. Cuma jarak 5 meter, tapi dalam. Ya kan saya udah bisa renang terapung, harusnya sih bisa-bisa aja.

Akhirnya saya memberanikan diri untuk renang ke arah teman-teman. Eh lah kok. Belum sampe tapi saya udah panik. Hahaha. Panik tenggelam lah saya. Untungnya langsung diselamatkan oleh teman-teman.

Sedangkan suami santai di tempat semula, wkwk. Wooo ancene.

Tapi ya kejadian tenggelam ini nggak membuat saya trauma kok. Ini hanya bagian dari proses melawan rasa takut. Hahaha.

Latihan Snorkling di Umbul Ponggok

Kamis, 11 Agustus 2022

Kami tuh ada agenda liburan di Pulau Karimunjawa. Salah satu aktivitasnya adalah snorkling. Lebih tepatnya snorkling di laut melihat terumbu karang dan ikan-ikan.

Biar nggak kaget, saya diajakin latihan snorkling di Umbul Ponggok. Sudah diwanti-wanti bahwa seluas apa pun Ponggok, nggak ada tempat yang dangkal. 

Tapi saya diizinkan untuk pakai pelampung. Lengkap dengan snorkel dan fin. Ini kali pertama saya menggunakan alat snorkling lengkap. Sedangkan suami cuma sewa fin.

Kali pertama saya nyemplung di Umbul Ponggok, wow teriak-teriak dong. Padahal ya saya pake pelampung. Saya kaget + teriak karena merasa bahwa kaki saya nggak napak ke tanah. Jadinya kaget banget. Panik banget.

Teman-teman heran. Lah orang ini kenapa? Perasaan pake pelampung dah. Wkwk. Ya mohon maaf yak.

Kemudian saya belajar snorkling. Memberanikan diri. Awalnya panik ya, hingga akhirnya saya tahu bagaimana cara menyelamatkan diri saat panik menggunakan pelampung. Yakni balik badan atau tengkurap. 

Kemudian saya snorkling denga naman. Melihat ikan-ikan di Ponggok yang gede-gede. Eksplor ke sana kemari. Memberanikan diri bermain air. Bercengkerama dengan air.

Progress saya di sini adalah latihan snorkling. Untuk progress renang, belum ada.

Progress suami, sudah bisa enggak atau kaki melayan di air tanpa pelampung. Huwaaaa. Saya juga mau.

Latihan Berdua Sama Suami di Umbul Nilo

Selasa, 16 Agustus 2022

Entah kenapa suami ngajakin renang di Umbul Nilo, tapi kala itu hanya kami yang bisa. Sedangkan teman-teman sudah ada acara masing-masing.

Ya udah lah, kami renang aja. Toh suami juga udah bisa renang. Ini juga waktu yang tepat untuk belajar renang secara privat bareng suami.

Waktu itu, saya diminta untuk belajar menyelam. Nggak langsung bisa dan nggak langsung mau sih. Tapi suami meminta saya untuk renang, tapi badannya nggak ngapung-ngapung banget, alias agak tenggelam.

Saya coba. Wuah bisa. Bahkan saya udah merasa ngerti bagaimana renang di air yang tanpa teori. Udah tahu bagaimana tangan harus bergerak tanpa memikirkan teori. Wuah progress yang bagus.

Selanjutnya, suami ngajakin saya untuk menyelam. Wuah, gilak ya. Proses menyelam itu sakit ya. Tapi ya Alhamdulillah saya udah bisa belajar menyelam hingga pegang dasar kolam.

Minimal, saat liburan di Karimunjawa nanti, saya nggak begitu kaget saat diminta untuk menyelam demi foto/video. Bismillah.

Saya divideo dong sama suami. Lalu dikirim ke grup, kemudian diapresiasi oleh teman-teman. Yey. Alhamdulillah.

Renang di Laut Karimunjawa

Selasa, 23 Agustus 2022

Saya tuh sebenarnya nggak punya nyali untuk renang di laut. Tapi suami mengizinkan saya untuk renang pakai pelampung. Jadi aman lah.

Sebenarnya suami dan teman-teman sudah meyakinkan saya bahwa laut bisa membuat kita tuh terapung atau melayang. Tapi berhubung  saya belum belajar, jadi saya nggak berani banget. Khawatir panik parah.

Untuk urusan foto/video underwater, saya dibantu oleh guide. Guide mendorong tubuh saya menyelam hingga mendapatkan foto. Jadi ya saya merasa aman. Tapi ya tetap panik sih, haha.

Saking paniknya, saya nggak paham gimana caranya senyum di laut. Mau melek atau buka mata aja udah bagus kok.

Renang sama Suami di Umbul Ponggok

Kamis, 1 September 2022

Suami ngajakin renang lagi di Umbul Ponggok. Kebetulan teman-teman sedang berhalangan hadir. Saya masih diizinkan untuk pakai pelampung dan snorkle. Tentu saja kami berdua pakai fin.

Untuk hari ini, sepertinya saya harus memiliki progress lebih. Saya harus bisa enggak atau melayang tanpa pelampung. Saya bertekad bahwa hari ini harus bisa. 

Suami meminta saya untuk menyebrang ke sebuah titik yang ada pelampungnya. Jaraknya hanya 3-5 meter. Harusnya sih aman karena ada suami yang sigap menangkap saya.

Sesampainya di sana, saya berlatih enggak dengan tangan masih pegangan. Saya berlatih terus. Membiasakan kaki untuk bisa.

Hingga akhirnya, saya harus bisa enggak. Nggak peduli saya teriak-teriak nggak karuan. Heboh dah se-Ponggok dengan teriakan saya yang sedang belajar renang.

Pertama, coba lepas satu tangan. Lalu masih takut, hahaha. Kemudian coba pegang tangan suami, lalu masih takut.

Kemudian saya bertekad untuk lepas tangan selama 1 detik. Alhamdulillah bisa 2 detik.

Belajar lagi untuk 5 detik. Alhamdulillah bisa, tapi panik.

Supaya nggak panik, saya coba untuk berhitung. Biar saya lupa dengan panik dan fokus dengan hitungannya. Akhirnya saya coba enggak sambil berhitung. Wuah, hitungan itu terdengarlah ke seluruh Ponggok.

Dari 10 hitungan, hingga ke 25 hitungan. Akhirnya saya memantapkan diri bahwa saya bisa. Alhamdulillah senangnyaaaaa

Kemudian, sedikit-sedikit saya coba enggak sendiri. Kalau capek, pegangan pelampung. Soalnya masih ndredeg wey, hahaha.

Hampir selesai renang, saya diminta untuk menyelam. Duuuh, saya tuh males yaa karena takut saat menyelam. Kalau pakai snorkle tuh, air tuh jadi cembung sehingga bagian depan tuh tampak lebih luas dan membesar. Jadinya agak-agak takut. 

Tapi ya mari beranikan diri lah. Maunya sih sama suami, tapi yaaa suami pengennya ngevideoin saya untuk dilaporkan ke teman-temannya, wkwk.

Kemudian saya mencoba menyelam hingga menuju tempatnya suami. Alhamdulillah bisa. Saya coba hingga 3x, Alhamdulillah bisa. Yaa, meski di akhir masih panik sih.

Saya tuh saat menyelam, kalau inget harus bernafas, wuah bisa langsung panik. Jadi selanjutnya saya harus membiasakan diri untuk tidak panik dan harus enjoy Ketika berada di air.

Bagaimana rasanya setelah belajar enggak alias mengayuh saat renang? Wuah njarem shay. Sampai nggak mau gerak di dapur saking sakitnya ini paha.

Tapi Alhamdulillah, akhirnya saya bisa renang. Berani renang tanpa pelampung. Bisa enggak supaya bisa renang dengan kepala di atas. Alhamdulillah.

Disupport, suami, Ibu, dan teman-teman. Alhamdulillah.

Kesimpulan

Nah, itulah progress renang saya yang luar biasa. Hahaha. Alhamdulillah masih tercatat dengan baik ya untuk tanggal-tanggalnya. Tapi untuk dokumentasi foto, ternyata saya nggak punya banyak.

Tak apa lah, toh masih inget cerita dan prosesnya. 

Alhamdulillah seneng banget akhirnya bisa renang. Ternyata saya butuh waktu 6 bulan atau 10 pertemuan untuk bisa renang. Butuh 3 pertemuan untuk mau melek di dalam air padahal pake kacamata renang. 

Sekali lagi, Alhamdulillah.

Sudah saya. Cukup sekian cerita saya.

Wassalamualaikum wr wb


Posting Komentar untuk "Belajar Renang di 5 Umbul Terbaik Klaten"